new videos

Pengalaman Perawatan Saluran Akar Gigi Pakai BPJS di RS AN-NISA Tangerang

lebih baik cabut gigi atau perawatan akar
ilustrasi


PSA atau perawatan saluran akar gigi adalah sebutan untuk perawatan gigi biasanya gigi graham berlubang yang sudah menyentuh akar gigi atau udah dalem banget bolongnya terus berusaha diperbaiki sehingga bisa digunakan kembali. Tapi ada juga yang sebut ini proses mematikan saraf gigi.

Pernah dong ya melihat proses PSA gigi di Instagram atau YouTube? sekedar lihat serem dibor-bor giginya. Walau rasanya kayak uji nyali tapi kali ini aku cerita pengalaman perawatan saluran akar gigi BPJS. Kebetulan pertama kali dalam hidup baru kali ini gigi graham bawah bagian kiri aku bolong dipinggir (sela gigi), awalnya dulu kecil banget lubangnya, sakit cenut-cenut muncul pas ngunyah, gak nyaman.

Rencananya pas waktu scaling di klinik aku mau sekalian tambal gigi tapi kata dokter bolongnya udah dalem, radang merah gitu, dan kalo mau lanjut ditambel harus rontgen dulu biar tau akan tambel biasa apa harus PSA, mana kaget pas nanya biaya PSA di klinik mulai dari Rp1 juta - Rp3 juta tergantung kondisi gigi sulit atau mudah, belum termasuk rontgen (mesti rontgen diluar, di klinik tersebut gak ada) udah gitu dokternya bukan spesialis mana mesti bulak balik 'gak sehari selesai' dan jauh dari rumah.

Setelah pikir panjang, akhirnya gak jadi di klinik tapi mau coba pakai BPJS aja di Rumah Sakit. Sebelum berangkat ke Puskes aku ceki ceki dulu di YouTube cari tau pengalaman orang yang PSA gigi pakai BPJS, apa iya bakal cover full sampai selesai. Dilihat-lihat sih katanya full, terus aku juga nanya ke rumah sakit RS An-Nisa Tangerang (yg terdekat dari rumah). Aku chat admin Instagram tanya-tanya tentang PSA pake BPJS bisa atau tidak disana, lalu dijawab

".......bisa nanti bawa rujukan ke dokter konservasi gigi"


resiko perawatan akar gigi
ilustrasi shutterstock PSA via hellosehat.com


Aku baru tau sebutan untuk spesialis gigi berlubang adalah Dokter Spesialis Konsevasi Gigi. Esok harinya aku ke Puskesmas dekat rumahku. Sebelum dipanggil di Poli Gigi aku swab colok hidung dulu (di Puskes gratis). Bertemu dengan drg. Adi, aku ceritain giginya kenapa terus dia nyalain senter ke arah gigi aku. Tadinya sih belio hanya kasih tau bahwa di Puskesmas alatnya lagi di service jadi suruh balik lagi kalo mau ditambel minggu depan.

Terus aku cerita yang kunjungan di klinik gigi waktu itu...

"....dok aku kemarin mau tambel gigi di klinik tapi katanya udah dalem bolongnya jadi mesti rontgen dan kemungkinan perawatan saluran akar gigi udah karena radang, emang gitu ya dok, karena disana bukan drg spesialis akhirnya aku gak jadi dok" terangku.

Di dalam hati "sebenernya karena biaya juga dok heheheh lumayan kalo pake BPJS bisa buat uang makan aku 3 bulan". Lalu drg Adi jawab "oh kalo udah radang memang harus PSA, mau dirujuk aja"/ Ya maulah dok. Sebelum itu aku tanya tanya dulu, beneran ditanggung full apa engga sama BPJS, karena pernah orang berobat apa gitu dicovernya separo doang jadi dia bayar sendiri sisa tagihannya. Buat ancang-ancang banyak nanya aja dulu.

Dijawab sama dokternya sih dicover full sampai penambalan terakhir, prosesnya cuma 3-4 kali balik, okelah. Setelah dikasih lembar rujukan berlogo BPJS Kesehatan. Aku lanjut hari itu juga pergi ke RS An-Nisa. Sampai sana bilang sama security mau daftar ke Poli Gigi. Kalo gigi katanya langsung aja ke customer service. Bingung awalnya kok tumben ke cs dulu.

Pas masuk, ada bangku depan cs kosong, sikat aja langsung... (karena ke cs tidak perlu pakai nomor antrian, gantian aja) tanya ke mas-mas cs dijelasin tuh katanya kalo ke dokter endodontis (konservasi gigi) gak bisa langsung, waiting list dulu 1-2 bulan, terus kunjungan pertama juga gak langsung tindakan, dokternya periksa dulu) okelah terus lembar rujukan aku dikasih cap rumah sakit sama nomor waiting list aku dapet nomor dua rebuan guys, pada sakit gigi kayaknya nih abis lebaran.

Nunggunya lama banget kak, kalo giginya sakit tak tertahan gimana?

Aku juga kepikiran. Tapi yaudahlahya namanya di rumah sakit pasti antri apalagi pakai BPJS. Untung aja giginya anak baik tidak sering kambuh. Haduh kalo kambuh nyut-nyutannya nyambung ke gigi atas.

Setelah dapet nomor waiting list aku pulang. Lumayan deg-degkan tuh kok gak ditelpon-telpon apa nomorku ke-salip ya... Selama nunggu ditelpon aku jaga banget kebersihan gigi gak makan kacang, gak makan yang keras-keras gampang nyelip kayak kripik kaca. Tapi emang ngunyah makanan jadi pindah ke kanan, karena kalo paksain pake kiri pasti sakit.


pengalaman perawatan saluran akar gigi bpjs
Pexels.com/Anna Shvets

Singkat cerita setelah nunggu sekitar sebulanan, tepatnya di tanggal 17 Juni kemarin aku ditelpon sama RS AN-NISA buat penjadwalan tgl 21 Juni jam 8 dengan drg Sila Happy Muriana, SpKG. Alhamdulillah seneng tapi gak bisa tidur nyenyak juga deg-degkan walau waktu proses daftar di cs itu dijelasin kalo kunjungan pertama itu hanya konsultasi dokternya, baru ada tindakan dikunjungan kedua.

KUNJUNGAN PERTAMA (21 Juni 2022)

Aku dateng pagi jam 7 ditemenin adik aku (ya daripada dia sendirian di rumah bengong mending ikut aku capek ngantre berobat) terus ambil nomor antrian loket yang 'c' (khusus daftar online) di security, aku dapet nomor C88, terus ke cs dulu buat dikasih nomor antrian poli terus disuruh balik antri sesuai nomor antrian loket.

Kayaknya aku harus datang lebih pagi lagi kunjungan berikutnya karena nomor 88 lama banget, kira-kira jam 9:20 nomor aku baru dipanggil, bayangkan. Pas di loket pendaftaran agak lama karena aku pasien baru, lho katanya rumah sakit langganan keluarga, iya mama, bude, uwa, sepupu aku yang pernah dirawat dan berobat disini aku cuma ((nganterin)) aku jarang sakit, tapi sekalinya sakit ya begini prosesnya sembuhnya lama kayak gigi ini.

Apakah perawatan saluran akar gigi BPJS perlu swab antigen dulu?

Aku sempat worry soal urusan gigi di zaman korona gini, tapi ternyata gak diminta untuk swab antigen kayak di Puskesmas. Kalo gratis gak masalah sih aku oke oke aja, tapi kalo bayar kan 3-4 kali balik lumayan ugaaa. Dikunjungan pertama ini gak diminta swab. Mungkin dari NIK udah kebaca kalo aku udah vaksin Covid-19 lengkap? atau hemat waktu? Ku tidak tahu.

Aku naik ke lantai 2 kasih lembar yang dikasih loket ke tempat suster yang ditengah depan poli jantung.  Nunggu dipanggil untuk tensi, nimbang, tinggi badan, keluhan. Terus dikasih kertas lagi buat dikasih ke perawat yang ada di dalem poli.

Jadi bukan soal nomor antrian lagi nih, tapi siapa duluan yang ngasih kertasnya ke perawat. Dipanggilnya 'nama' bukan nomor. Dipanggilah namaku sekitar jam 10:45, masuk ruangannya kecil, masuk pintu langsung bangku, meja dokter, baru belakangnya tempat duduk gigi dan alat-alat ajaib disana.

Baru duduk, perawat (laki-laki) bilang "langsung aja mbak duduk disana biar diperiksa.. tasnya taro dibangku" kaget dalem hati "lho katanya kunjungan pertama cuma konsul, kirain cuma di senter doang kayak di puskes"

Udah deh sat set ditanya giginya kenapa sama perawat "bolong.." jelasku disuruh kumur-kumur kalo di klinik listerin yang kena gigi bolong langsung nyess nah kali ini kumurannya betadine obat kumur kebayangkan baunya kayak apa. Terus "oh yang kiri bawah ya?" tanya perawat. Sat set kursi dokternya muter ke arahku, ancang-ancang kek mau scaling aja gitu uh maigat ternyata di bor sakitnya luar biasa, tidak di kasih tau bakal di bor, kayaknya emang gak perlu dikasih tau soalnya nanti aku tegang.

Tanpa dikasih tau bakal di bor aja "rileks aja ya mba.. kalo sakit banget yang gak bisa ditahan angkat tangan" aku ngangguk aja. Terus "wah ada biji cabe nih.. yuk dikit lagi nih" kata dokter.. dalem hati mau malu tapi bagus, jangan-jangan itu cabe yang waktu itu nyelip tapi tenggelam saat aku korek keluar.

Aku cuma dengerin aja mereka berdua saling saut-sautan sambil liat gigi aku di bor

"jebol dong dok" tanya perawat
"itu yang merah apa dok.." tanya perawat
"darah kayaknya" jawab dokter
"nanti dikasih obat ya mbak.. bentar ya.." dokter sambil nyongkel-nyongkel gigiku :(

Terus gigi aku dioles apa gitu diteken-teken.. teksturnya kayak fluoraide baunya gosong. Sekilas liat dilampu warnanya pink. Udah selesai.. duduk di bangku depan dokter. Dokter ngomongnya apa ya aku kurang denger suaranya kecil udah gitu pake APD dan ada partisi diantara kita. Jadi aku iya-iya aja sambil nahan sakit. Terus polosnya aku nanya, ini yang dimasukin di gigi boleh dilepas atau tidak (karena aku belum pernah tambel gigi, baru kali ini).

Perawatnya bilang, "jangan dilepas sampai kunjungan berikutnya, itu sudah ditambel sementara, nanti saya jelaskan di luar ya" aku dikasih resep obat asem mefenamat 5 biji" terus suruh rontgen di lantai satu. Kasihlah aku kertasnya ke loket apasi namanya ya pokoknya depan ruang rontgen itu loooo.. Sembari aku rontgen aku suruh adik aku tebus obat. Biar selesainya barengan, terus pulaaaaaang. Ohya kira-kira aku di dalam ruangan 15 menit sebentar tapi rasanya lama.

Gak lama nama aku dipanggil. Stafnya cowok dia jelasin aku harus nempelin plastik kecil warna putih di dalam gigi dari arah lidah nempel ke gigi biar akarnya 'dapet' bayangin ajalaya gigi abis dibor suruh neken gigi itu buat rontgen ugh banget. Aku ngadep tembok sambil nyebut dalam hati "lu pasti bisa sa, yok bentar lagi, lu pasti bisa"

Alhamdulillah masnya keluar ruangan bilang udah cukup. Bagus dah aku gak perlu ngulang. Ofcourse plastik putihnya dibuang pakai tissue tebal sama masnya. Dah dari rontgen aku ke cs untuk daftar online dan dikasih nomor untuk kontrol berikutnya di tgl 29 Juni untuk lihat hasil rontgen juga.

Lanjut pulang, sepanjang jalan rasanya gak nyaman kayak ada yang nyelip di gigi dan atit yaaaa.. Pas sampai rumah aku langsung minum obatnya. Makan aku kunyah pakai gigi kanan, gosok gigi lembut aja, inisiatif beli obat kumur betadine yang biru. Pasta gigi pake sensodyne karena gigi aku sensian.

Malemnya aku minum lagi obatnya. Keesokan harinya wah mejik giginya udah gak sakit lagi. Sama sekali gak berasa ada yang nyempil, sampe aku ngaca buat masitiin "jangan-jangan tambelannya lepas" ternyata engga masih utuh.

Terasa sih bedanya berobat ke dokter umum biasa sama spesialis, keknya kalo spesialis dia udah tau harus apa sat set sat set tanpa banyak ngomong sampe aku bingung ini ditambel biasa apa udah proses perawatan saluran akar sih :(

Berkas apa saja yang dibawa saat perawatan gigi pakai BPJS

Photocopy KTP, copy BPJS, lembar rujukan asli dari puskesmas/ faskes pertama sesuai kartu BPJS. Karena aku faskesnya puskes ya rujukannya dari puskes.

KUNJUNGAN KEDUA (29 Juni 2022)

sudah aku deepen image kelihatan gak benjolan bengkaknya?
Di tanggal ini ternyata polinya pindah ke poli 5 pojok kanan, tidak begitu antre masih sepi. Di dalam ruangan perawatnya ada dua, perempuan semua. Yang satu megang lembar pasien, yang satu bantu dokter pegang selang sedot (tau 'kan ya?). Di hari ini aku cukup lama, ternyata hari inilah aku ditindak PSA, di bor lebih dalam, dicolok-colok alat kayak jarum gitu beberapa kali, disempot cairan dari jarum suntik. Aku gak sempet nanya karena waktu mepet banget kalo di RS beda di klinik. Kayak lu masuk ya ditindak tidak bisa konsul panjang lebar, karena ngejar waktu untuk pasien berikutnya.

Kayaknya sih gak disuntik bius tapi disempot di atas gigi aja, karena aku merasakan sakueeeet yang masyaallah. Ini lebih sakit dari kunjungan pertama, mungkin karena pas pertama cuma di bor dasarnya aja, yang kedua ini sampe saluran akarnya. Kemudian ditambal sementara.

Tapi jujur sangat tidak nyaman, ke senggol gigi atas sakitnya bukan main, gosok gigi sakit. Di hari pertama sampai ke 4 gigi aku sakit. Mana tidak dikasih obat. Akhirnya aku rajin aja pakai betadine kumur.

SINGKAT CERITA...

Total kunjungan ada 7 kali, proses kunjungan ke 3, 4, dan 5 lima sama aja di colok-colok. Hingga di kunjungan ke 6 akar gigi yang dibor itu di 'isi' kata dokter sih gitu, terus juga ditanya masih sakit atau engga. Pada saat kunjungan ke 6 itu aku yakin udah gak sakit, sensasi prosesnya kayak ada asep solder kecil? ada bau gosong dari alat yang dipakai dokter, terus tambel sementara lagi pakai warna pink itu. Tambelan sementara kali itu jadi lebih rata karena alat itu, jadi gak berasa ganjel nabrak sama gigi atas. Terus rontgen lagi, iya rontgen lagi.

Kunjungan ke 7 kasih hasil rontgen ke dokter, dan penambalan permanen dari gigi drama ini akhirnya dilakukaaaaaan. Prosesnya lumayan lama soalnya gede ya wak lubangnya, pakai sinar UV step by step sampai akhir. Terus suruh mingkem rasa ada ganjel atau gak. Kalo iya nanti di bor tipis lagi. Awalnya sih kurang nyaman ya tapi lama-lama sama aja gak nyaman whehehe... enakan gigi asli utuh.

Total waktu proses perawatan saluran akar gigi di rumah sakit An-Nisa kira-kira sebulan lebih. Bahan tambelan warnanya kayak gigi cuma lebih putih dari warna gigi aku jadi keliatan pake veneer 😂

Itulah cerita pengalaman perawatan saluran akar gigi graham BPJS kali ini. Sekian. Thank you udah mau baca, maaf berantakan.

Kindly,
Lisa

Komentar

Form for Contact Page (Do not remove)