Pernah di Bully Waktu Sekolah Dasar [PART 1]

by - Mei 11, 2019

Image by Free-Photos from Pixabay

Bullying adalah perundungan, mengejek, mendorong & menghina secara verbal. Bullying bisa melukai hati korbannya seumur hidup. Kasus-kasus bullying tahun ini lalu lalang di layar TV, dan makin parah.

Jadi teringat kejadian lampau 'Gue pernah di bully' uwaw kalo sekarang diinget-inget lucu aja gitu, tapi santai aja si gue gak bakal nyantet buat balas dendam karena gak mau nambah dosa. Ada tingkatan bullying yang pernah terjadi, gue ceritakan satu-satu dibawah ini.

1. RAKSASA SEMUT API

Pernah pindah sekolah beberapa kali, karena ikut orang tua. Sekolah pertama di Jakarta Barat kelas 1 & 2. Di sekolah ini gak di bully, tapi temen semeja yang di bully dia sampai nangis gubrak-gubrak meja taulah anak umur 7 tahun ngamuk gimana sih. Kenaikan kelas 3 gue pindah sekolah ke Jakarta Timur.

Disini awal gue di-bully. Jadi, kelas dibagi dua ada A & B saya dapet kelas B yang masuk siang. Setiap minggu posisi duduk itu muter jadi temen sebangku yg disamping beda-beda.

Pernah sebangku sama cowok sebut aja namanya Beat *Box, dia suka mencubit-cubit tangan gue sambil matanya melotot pernah nonton film suzana? ya gitu deh kira-kira. Sampai sekarang gue masih bertanya-tanya dia kenapa? apa karena gue ngegemesin atau dia punya kelainan hobi cubit orang bak semut rangrang.

Sepulang sekolah gue nangis dan cerita ke nyokap, besoknya nyokap lapor ke Ibu Wali Kelas. Cowok itu dapet teguran, dan gue juga kata Ibu Wali Kelas "Kalo nanti ada yang nakal lagi bilang dulu ke ibu ya". Cowok pencubit sadis itu minta maaf ke gue. Sejak itu dia tidak pernah usil lagi.

2. SI KERITING LIDAH API

Di sekolah Jakarta Timur ini bullying eh tapi yang di atas termasuk kekerasan dalam lingkungan sekolah gak sih? Nah, ternyata bukan cuma salah satu muridnya aja yang kayak semut api tapi salah satu gurunya juga bermulut jahanam. Inget betul wali kelas A pernah meremehkan gue dibaca 'anak baru' didepan teman-teman. Dia bilang gue nggak bisa baca dengan suara lantang, menulis sambung paling lama. Btw, di sini wajib nulis sambung.

Dia suka banget ngetest tingkat kecerdasan anak-anak kelas B buat dia banggain kelas A jauh lebih baik. Ini namanya diskriminasi bukan?

Seharusnya guru macam ini tidak ada di dunia pendidikan. Semoga di zaman sekarang tidak ada yang bernasib sama kayak gue. Guru harusnya memotivasi anak didiknya, tapi dia malah bikin drop.

Kelas 4, 5, 6 Sekolah Dasar lanjut di Tangerang. Di Jakarta Timur cuma setahun, seterusnya sekolah di Tangerang. Mungkin karena pindah-pindah sekolah budaya dan tingkatan pelajaran berbeda. Kayak kena culture shock gitu gue jadinya alias lemot.

zaman SD merasa serba ketinggalan mencerna pelajaran, nilai 100 bagi gue adalah 7 susah banget buat dapet nilai 8. Udah gitu dulu ada pelajaran bahasa sunda yang buat gue juga sangat asing. Lanjut..


3. TUKANG RAMAL KUMAL

Bullying yang gue alami di kelas 4, 5, 6 ini beragam. Awalnya senang banyak teman-teman yang ngulurin telapak tangan buat kenalan. Tapi, di kelas ini banyak anak baru juga setelah gue.

Ada satu anak baru cowok dia anak orang kaya *penilaian titisan mbak Martha mah gak pernah salah*  perlu banget gue jelasin siapa mbak Martha? Cowok itu duduk semeja dengan gue, "Kok bisa?" sialnya kebetulan temen semeja nggak masuk.

Setelah kenalan cowok ini berkata;

"Lo mau gue ramal nggak, gue bisa ramal kehidupan seseorang"

terus saya jawab "masa, nggak percaya tuh".

"Sini telapak tangan lo gue baca", kata dia. Terus dia pegang telapak tangan saya

"Gue liat rumah lu gubuk ya pakai daun gitu, deket kali, kotor, suka banjir, bener nggak?", kata dia.

Mungkin dia kelamaan nonton film kehidupan di zaman purba sampai lupa bahwa ada inovasi pelindung rumah yang namanya asbes, genteng, batu bata, semen, dan kawan-kawannya.

Apakah cowok Kay ini diem-diem buntutin gue pulang ke rumah? Oh tidak mungkin marimar! Kita baru tatap muka di kelas hari itu. Kalo rumah deket 'kali' iya betul waktu itu rumah masih di Jl. krakatau dataran tinggi nah emang tuh sebrangnya ada 'kali' tapi gak banjir, yang banjir perumahan aster di belakangnya.

Btw, dulu SD-SMP kulit saya keling (((read: hitam))) semenjak di Tangerang, karena suka main siang bolong sama temen-temen baru di rumah jadi tampang memang dekil, kurus *model bukan, binti kismin banget deh dilihatnya.

Reaksi gue pada saat itu ke cowok Kay cuma ketawa aja sih. Bisa jadi cara dia menilai seseorang memang melihat dari cover-nya. Tapi, gue gak terlalu mikirin amat sih anggap komedi kilat aja *pesantren kali ah!

4. CABE Rp2000

Masih di SD.  Kondisi pada saat itu lagi ngetrend anting plastik yang lucu-lucu. Nyokap beliin anting yang bentuknya cabe merah, gue pakai ke sekolah waktu itu walaupun sebenernya nggak suka sama warna merah dan bentuknya yang dangdut abis.

Waktu itu senam pagi di sekolah yang rutin setiap hari rabu apa kamis lupa deh, dia cewek populer yang cantik, pintar, yang suka ubah gaya rambut its like centil. Cewek Pop ini suka di tunjuk oleh guru jadi intrukstur senam pagi.

Setelah senam dimulai, gue nggak tau kenapa beberapa temen-temen cewek pada ngeliatin ke belakang je arah gue terus ada yang nyeletuk "Ih antingya ngikutin si...., dasar tukang copy" sampai di kelas si cewek Pop ini dan teman-temannya ngeliatin gue dengan muka judes. Gue nangis diem-diem *lemah banget dulu itu ampun dah* nangisnya di meja sambil nutupin muka ke tas sambil copot anting yang nggak mau pake lagi (kenapa harus sama kenapa!).

Temen semeja gue bilang "Lis nggak piket, lis, lis, kok nggak jawab". Temen semeja saya kesel gitu "lo kenapa, aneh banget ditanya diem aja".

Beda banget sama zaman sekarang bisa bangga kalo ada yang ngikutin gaya, misal selebgram. Kocak sih dulu di bully karena di anggap ngikutin gaya, apalagi perkara bentuk anting, memangnya itu anting seri unlimited? nyokab belinya aja di abang-abang jepitan keliling yang semua orang bisa punya. Jadi, salah abangnya yang jualan juga, apa salah pabriknya yang bikin banyak, apa salah orang yang punya ide bikin bentuk anting cabe? apalagi hayo, salah otak orang yang punya ide? Salah orangnya gak salto pas ciptain itu. Gak selesai selesai deh. Kalo gak mau jadi beda ya ciptain gaya sendiri, bikin handmade terus kasih logo nama mu terus buka pabrik anting deh yaa dijualin lagi sama abang-abang 'kang jepitan keliling.

5. SI KECIL BERSUARA GONG

Si pembully yang paling saya nggak bisa lupa adalah cewek Gong ini. Dia suka besar-besarin masalah kayak  temen yang lagi bengong kayak..

"Dih Jono gila, tuh liat ketawa-ketawa sendiri nggak waraskan"
terus "haaaaahah Jono gila, Jono gila, Jono gila".

Ejekan yang model kayak gitu menurut gue sangat menyebalkan. Padahal si Jono memang lagi ngeliatin dari jauh sekumpulan temen-temen yang lagi bercanda dan jadi hal lucu.

Ternyata saya jadi korban bully si cewek Gong ini juga. Jadi waktu itu sedang pelajaran matematika terus guru nulis rumusnya di papan tulis lalu murid di kasih 5 soal yang harus di jawab. Dari ke lima soal itu gue berusaha ngerjain sendiri walaupun gue nggak suka matematika.

Sebenernya matematika itu mudah kalo kita paham rumusnya. Dari 5 baru dua yang gue jawab. Nah si cewek Gong ini melihat buku tugas gue. Terus dengan suara Gongnya dia bilang "Ih sama jawabannya Lisa nyontek, Lisa nyontek". Sekelas nengok ke arah gue dong, tapi gue bodo amat di dalam hati bersyukur "wah jawaban gue berarti bener dong".

Itulah guys jaman lemah apa gue yang terlalu santai menanggapi bully pada saat itu, tapi serius sih masih berhubungan baik sama mereka, dan setiap ketemu masih nyapa. Setiap orang pasti menjadi lebih baik dengan caranya masing-masing.

Cheers,
Lisa


You May Also Like

0 komentar

Hi, silahkan tinggalkan komentar terbaikmu ya. Mau berbagi cerita boleh banget! Thank you.

Blogger Perempuan