11 Perasaan Tentang Hidup Saat Berumur 28 Tahun

Photo by mikoto.raw Photographer from Pexels

Sebelum pandemi baru umur 26 dan sekarang rasanya kayak naik lift ke lantai 28 yang cuma kedip sampe. Banyak hal yang aku renungi selama pandemi mungkin ini juga dirasakan oleh beberapa orang lainnya termasuk kamu sobat zona crusial:

1. Tentang orang tua, terutama soal kesehatan mereka. Menginjak usia 28 tahun aku mulai banyak belajar cara urus prosedur minta rujukan dari Puskesmas, lalu urus administrasi di rumah sakit tujuan rujukan yang butuh banyak lembar photocopy, belum lagi lamanya antrian tebus obat. Juga cara pakai pispot, buka tutup buang air pipis dari kateter, bikin bubur tim, pasangin pampers dewasa yang ukurannya lebar banget (plis pilih model celana aja tapi harga jauh lebih mahal).

Dan pertama kali ke PMI sendirian untuk donor darah untuk mama operasi yang kesabaran benar-benar diuji udah antre lama eh di cek tensi gue rendah, kata dokternya "kecapean ya semalem tidur jam berapa" mana bisa tidur nyenyak gue di rumah sakit walau pake AC. Kaum kamar pasien BPJS pasti ngerti yah, ini kamar bukan VVIP yang ada sofa untuk penunggu selonjoran. Ya, ada yang memilih gelar tikar di lantai, tapi aku lebih memilih tidur di bangku yang aku susun. Antara takut cilukba sama kunti versus mau lihat wajah nyokap langsung, biar tau dia kenapa, demam atau apa jadi bisa sat set sat set "susterrrrrr....ada paracetamol"

2. Pertemanan, aku memang random untuk kenal orang, asal gak tukang bully, pikirannya modern, dan tau batas obrolan. Bisa dilihat di following instagram/twitter isinya random abis karena dominan mereka adalah penulis, blogger, jurnalis juga ada, kenal dari berbagai event, tua muda ada. Berbagai agama ada disitu. Karena mereka random itu aku berusaha hati-hati untuk memposting sesuatu apalagi bahas agama/politik/warna kulit.

Soal teman lama, sekarang aku merasa tidak punya teman dekat seperti dulu muda (lah sekarang TUA YA). Dari 100% jumlah teman sekarang yang masih intens komunikasi dan applouse saat meraih sesuatu atau beri dukungan itu hanya 0,5% sedikit 'kan?

Datang pas butuh dan hilang gitu aja terdengar klise tapi ini nyata dan makin terasa di umur segini. Contohnya minjem duit, tanya lowongan kerja, atau basa basi acara jenguk teman (lahiran, menikah, ulang tahun, dll) yang itu orang inget aja engga sama 'gue' sebenarnya sedih ya kayaknya rajin ngucapin "selamat ulang tahun ke oranglain" tapi pas aku ulang tahun email bot dari KASKUS yang ngucapin gitu gan. Sad ya, sad lah. Tapi it's okay udah biasa.

Terus diumur 28 itu pikiranku sibuk: besok ngerjain apa, masak apa, belanja sayur apa, air sanyo udah di isi apa belom biar boker gak teriak-teriak, oh ya ini dia rutinitas ambil nomor antrean di rumah sakit buat terapi tulang nyokap pasca operasi. Pencapaian terbesar bisa dapet nomor urut 1. Aku sama sekali gak bisa mikir mau jalan sama temen-temen ah nonton atau makan, BASI. Tapi di umur 28 ini itu, maunya makan, nonton, jalan-jalan ya sama orangtua. Banyak hal yang bikin takut, jadi gue ingin masa-masa saat ini ya sama orangtua yang sedang menua. Gue harap juga mendapat pasangan hidup yang familyable jadi kita satu jurusan, jurusan subhanallah.

Herjunot Ali pernah bicara gini kalo gak salah tentang pasal pertemanan yang berbunyi gini "Temenan itu harus ada feedback, kalo cuma 1 pihak doang yang action buat apa temenan lagi"

3. Di fase ini orang ngutang ke kita itu bukan goceng ceban lagi tapi ratusan (jangan sampe jutaan jauh-jauh-jauh) dan ini yang bikin gue bete sama janji-janji sesama orang dewasa. Guenya udah bantu tapi merekanya engga, padahal cuma butuh balikin sesuai janji gak perlu berbulan-bulan dan bertahun-tahun untuk nagih. Ingkar janji yang di auto play itu malesin banget. Kayak hey setahun hey lo ngapain aja?

4. Soal kulit suka takut buat ngaca di outdoor yang terang banget, gila flek hitam udah dimana-mana sunblock aja gak bisa bantu ngilangin, sunblock cuma bantu biar gak nambah aja. Cewek cepet tuanya daripada cowok ini nyata. Pakai skincare sejak muda adik-adik.

5. Menikah, suatu hal yang bikin stres banget diumur segini kalo belum menikah, apalagi di Indonesia. Mana berita selama pandemi banyak orang berbuat hal aneh-aneh (dominan laki-laki). Ditambah banyak perceraian disekeliling aku ya, wah capek banget deh dengar kata menikah di umur 28 tahun.

6. Lebih berani untuk keluar dari grup chat yang menurut gue "ngapain si gue ada disitu" feedback mereka ke gue aja engga ada.

7. Merencanakan beli rumah untuk orangtua, wahai anak muda seharusnya kamu nabung sejak kamu berumur 20'an. Kenapa rumah? karena gue mikir misal nanti gue menikah gue ingin tempat orangtua gue untuk menua itu nyaman deket sama rumah sakit, deket sama puskes, deket sama apotek, deket sama minimarket, deket sama tempat makan, deket sama angkutan kayak TAYO/BRT yang murah meriah 2ribu saja supaya bisa sampai ke stasiun kereta biar bulak balik jalan-jalan ke Jawa sampe bosen.

8. Lebih milih curhat sama Tuhan (Allah swt) dibanding manusia. Mungkin cuma sama Allah aja ghibah gak jadi ngerasa berdosa.

9. Pernah gak sih ada sesuatu yang lagi panas banget di dunia maya terus jari kita udah ngetik nih eh terus dihapus lagi, seakan peri kuping kanan berbisik "tahan-tahan jangan ikutan, biar saja mereka heboh dan jadi ribut, kamu nyimak aja"

10. Kemana-mana nyaman sendiri, kayaknya repot kalo ngajak temen yang udah menikah (karena diumur 28 tahun pastinya temen-temen itu udah banyak yang punya anak. Ada juga yang kalo hangout suaminya maunya ikut (tapi rata-rata gak asik, ya daripada bete mending gak usah ikut).

Waktu kecil gue penakut banget gue gak nyangka ke Jakarta barat, selatan, utara, pusat gue sendiri (pas sampe venue ketemu magic people sih, diperjalanan aja yang sendiri) ke tempat yang bahkan baru gue tau lewat arahan stasiun map, google maps, dan aplikasi ojol.

Terus diumur segini tuh aku udah ketemu artis (Dian Sastro, alm Glenn Fredly, dsb), orang-orang keren yang menginspirasi gitu ngerti nggak sih yang gue tonton doang di TV, itu semua berkat sebuah media online yang dulu gue nulis disitu, dan gara-gara pandemi udah gak ada acara offline lagi. Tapi ternyata ketemu artis reaksi aku biasa aja ya, gak heboh kayak orang-orang.

"Kagumnya dalem hati aja gitu lis?" bukan aku malah perhatiin cara dia bicara, sikapnya, cara duduknya (emang berkelas gitu) dan aurannya berwawasan

11. Siapa sangka di umur 28 ini gue disuntik vaksin Astrazeneca mana di tempat umum, rusuh, dosis dua jarang ada. Dosis pertama kena KIPI kaku kayak mumi. Sebuah pengalaman yang plis dong jangan lagi. Alhamdulillah Desember ini gue udah dosis kedua dan gak KIPI kayak pertama cuma pegel aja.

Apalagi yaa, ada yang mau nambahin?

CONVERSATION

0 comments:

Posting Komentar

Hi, silahkan tinggalkan komentar terbaikmu ya. Mau berbagi cerita boleh banget! Thank you.